Thursday, March 10, 2011

Sajak: Burung-Burung Pagi

Sajak: BURUNG-BURUNG PAGI
( A. Wahab Ali )
Sumber: Bahagian Pembangunan Kurikulum ( KPM )

Kau telah bangun
Mengirai sayapmu
Entah siul keberapa kau nyanyikan
Membuka mataku
Kemunculan golongan pengemis pada awal pagi untuk mencari rezeki telah menyedarkan penyajak.

Aku bangun
Masih kuap sekali di pintu
Dan setompok cahaya matahari di dadaku
Kerjaku sudah menanti
Pada ketika itu penyajak baru sahaja bersiap-siap untuk keluar ke tempat kerja.

Kulihat kau mematuk pasir permata
Melintas kota tandus dari pepohon
Apakah ada ulat-ulat lemak bagimu
Atau secebis roti busuk
Dan remah anak-anak sekolah
Rezekimu
Bagiku kota ini terlalu sempit bagimu
Penyajak memerhatikan golongan pengemis yang berusaha mencari rezeki di tengah kota. Penyajak tertanya-tanya sama ada golongan ini mampu terus mendapatkan sedikit rezeki atau lebihan makanan daripada orang lain. Bagi penyajak, kota tersebut tidak sesuai bagi golongan ini untuk terus mendapatkan rezeki.

Tapi kau yang hanya
Sejemput daging
Begitu yakin dengan
Sayapmu yang kecil
Namun penyajak dapat merasakan bahawa golongan ini begitu yakin dengan kudrat dan kemampuan mereka walaupun serba kekurangan.


Tema:

Sajak ini mengemukakan tema kehidupan golongan pengemis di tengah kota - Golongan pengemis ini dilambangkan dengan burung-burung yang keluar pada waktu pagi untuk mendapatkan makanan.

Persoalan:

1. Persoalan kegigihan mencari rezeki iaitu golongan pengemis keluar pada awal pagi untuk mencari rezeki.

2. Persoalan keprihatinan iaitu penyajak tergerak hati untuk memikirkan nasib golongan pengemis di kota tersebut.

3. Persoalan keyakinan diri, golongan pengemis yakin dengan diri mereka untuk terus mencar rezeki di kota tersebut.

Bentuk:

1. Sajak ini terdiri daripada empat rangkap.

2. Rima akhir bebas.

3. Jumlah baris bebas. Contoh: R1,2 dan 4 - 4 baris. R3 -7 baris.

4. Jumlah perkataan sebaris antara satu hingga enam patah kata.

5. Jumlah suku kata sebaris antara empat hingga lima belas suku kata.


Gaya Bahasa:

1. Kata ganda. Contoh: Apakah ada ulat-ulat lemak bagimu ( R3, b3 )

2. Sinkope. Contoh: Kulihat kau mematuk pasir pertama ( R3, b1 )

3. Asonansi. Contoh: Dan remah anak-anak sekolah ( R3, b5 )

4. Aliterasi. Contoh: membuka mataku ( R1, b4 )


Nada:

Sajak ini bernada sinis

Nilai:

1. Nilai keprihatinan. Contoh keprihatinan dengan nasib golongan pengemis di kota.

2. Nilai kegigihan. Contoh: Pengemis berusaha mencari rezeki untuk meneruskan kehidupan mereka.

3. Nilai keyakinan. Contoh: Golongan pengemis yakin dengan kemampuan mereka untuk terus hidup di kota-kota besar.

Pengajaran:

  1. Kita hendaklah prihatin dengan kesusahan yang dialami oleh orang lain. Contohnya penyajak prihatin dengan nasib golongan pengemis.
  2. Kita hendaklah gigih berusaha untuk mendapatkan rezeki. Contohnya golongan pengemis keluar awal-awal pagi untuk mencari rezeki.
  3. Kita seharusnya yakin dengan kemampuan diri. Contohnya golongan pengemis yakin dengan kemampuan mereka untuk terus hidup dengan usaha mereka mencari rezeki.






10 comments:

Anonymous said...

hai

Anonymous said...

sohai

Anonymous said...

Terima kasih

Anonymous said...

Terima kasih

Anonymous said...

Ter!M@ ka$iH :>

Anonymous said...

tq for the post .............

Anonymous said...

thanks

Anonymous said...

hai

Anonymous said...

sohai XD

Anonymous said...

terima kasih cikgu!!!
sgt bermakna bagi saya...

Post a Comment